Bapak

Ada satu penyesalan yang selalu menghantui saya.

Saya terlalu kecil dan tidak mengerti arti kematian ketika Bapak meninggal.

Saya tidak bisa merasakan nikmatnya kesedihan mengenang kematian Bapak.

Akhirnya, saya tidak punya ingatan maupun kenangan yang membekas kepada Bapak.

Saya seperti tidak mengenal Bapak, sosoknya asing bagi saya.

ps: Syukur, foto Bapak satu-satunya yang tersisa bisa diselamatkan. Foto tersebut yang membuat saya ingat, bahwa saya punya Bapak. Bapak dengan wajah, bukan sekedar  bayangan-bayangan kabur cerita Kakak dan Umi.

Tak Berkategori

18 thoughts on “Bapak

  1. Praditya Januari 10, 2008 / 9:45 pm

    Duh jo, kok saya jadi rada sedih gini ya bacanya…

    Bukan maksud saya, maaf..😦

  2. Moerz Januari 10, 2008 / 10:08 pm

    *usap2 air mata*
    om bagi tisu donk..
    jadi anak yang baik yah om..
    doa in tiap ari karena cuma anak aset pereda siksaan…

    Ini tisunya Oom,.. *ngasih kolor bekas*

  3. nieznaniez Januari 10, 2008 / 10:18 pm

    makanya, jo…jangan bandel…klo kamu bandel ntar bapak ikut susah…
    *kasih tisu ke jo

  4. Hoek Soegirang Januari 10, 2008 / 10:23 pm

    wah..sebuah renungan yang menyentuh sangadh………..
    kalo begidu, semoga beliau tenang disana.
    makanya jadi anak yang baek yak!

  5. cK Januari 10, 2008 / 10:40 pm

    jangan lupa tiap hari berdoa untuk bapak…

  6. Juminten Januari 11, 2008 / 12:04 am

    kamu kenapa, Jo? kok tiba2 jd teringat Bapak? cini… cini… curhat ama tante…🙂😛
    hmmm… btw, sedih jg ya kalo ga pernah bertemu dgn Bapak.
    tp gpp Jo, masih banyak orang yg ga seberuntung kamu…
    yg bahkan ga pernah tau siapa Bapak atau ibunya.
    atau bahkan ada jg yg punya Bapak-Ibu, tp ga dipedulikan sm Bapak-Ibu nya…
    atau mungkin ada jg yg punya Bapak-Ibu, tp tega nyiksa anaknya sendiri.
    jd, teruslah merasa menjadi org yg beruntung, Jo!😉
    meskipun ga ada Bapak di samping kamu…

  7. StreetPunk Januari 11, 2008 / 12:31 am

    Jadi terharu saya..semoga anda tetap dapat membanggakan sang Bapak agar beliau dapat tersenyum di sana..

  8. aRuL Januari 11, 2008 / 2:26 am

    jadi terharu, sudah 4 tahun lebih ngak ketemu bapak *anak apa aku ini, ada bapak koq ndak pernah ketemu…😦 *
    kita selalu berdoa untuk orang tua yah…🙂

  9. ajiputra Januari 11, 2008 / 7:43 am

    jo… jo… kok jadi mellow gini…
    hiks… hiks..
    * ngasih tisu ke payjo juga *

  10. aprikot Januari 11, 2008 / 12:09 pm

    saya justru sangat mengerti arti kematian bapak waktu itu, lah wong bru 2 tahun yg lalu je😦

  11. Payjo Januari 11, 2008 / 12:49 pm

    @Niez:
    Saya ga bandelkoq Niez, cuman Tampan😆

    @Oom hoek:
    Amiin

    @Mbak cK:
    Insya Allah mbak

    @Mbak Jum:
    Iya mbak, masih banyak yang lebih tidak beruntung, Terima kasih.

    @Oom Street Punk & Oom Arul:
    Amiin.

    @Oom Abeeayang:
    Perlu kah?

    @Oom Ajiputra:
    Bukan mellow, cuman sentimentil. Lho, sama yak?😀

    @Mbak Gita:
    Tabah ya Mbak Git,…

  12. rozenesia Januari 11, 2008 / 12:58 pm

    Ha ha ha…
    Hampir 4 bulan yang lalu Papa berpulang…

    Masih membekas, aku tergesa-gesa ke bandara…

  13. brainstorm Januari 11, 2008 / 3:07 pm

    mungkin itu udah jalanNya bro,
    ya mungkin dengan jalan itu sampeyan jadi bisa kaya sekarang.. mungkin kalo ada bapak, sampeyan malah jadi anak manja yang bisanya cuma nysahin si mbo’ aja..
    iya to!! mungkin..

  14. Nazieb Januari 11, 2008 / 4:15 pm

    Hiks.. jadi terharu bacanya..

    Jadi kangen Papah nih..😦

  15. icha Januari 12, 2008 / 4:24 am

    hiks… jd ikutan mellow bacanya…biar kamu gak pernah inget bapak kamu..gak ada salahnya sering2 kirim doa…nanti kan ketemu dialam sana

  16. erander Januari 15, 2008 / 11:25 am

    Jo .. koq postingan ini kamu masukkan dalam kategori sampah dimana2?? Apakah memang merupakan sampah?? Saya pikir ga begitu lah Jo .. mungkin kamu tidak mengenal sosok bapak. Tapi, tahu kah kamu bahwa .. kehadiranmu di dunia atas andil beliau. Mungkin beliau tidak sempat membesarkan dirimu. Tapi percayalah. Dia sayang denganmu. Tetap semangat ya nak.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s