Ketika Payjo Merasa Gundah Gulana

Ijinkan saya kali ini meracau sekehendak hati saya brader.

Beberapa hari ini saya sedang gundah brader. E’ek tidak nyaman, tidur tidak nyenyak, ngupil tidak nikmat. Kegundahan saya berasal dari sesuatu yang saya tidak tahu apa itu. Datangnya tiba-tiba, menyergap di saat saya tidak siap. Diibaratkan bayi, biasanya disuapi satu sendok Milna lalu tiba-tiba dijejali satu mangkuk penuh. Saya tersedak. Tersedak sama gundah gulana. Haduh, saya terkesan cengeng ya brader? Ah, entahlah. Kalo sedang seperti ini, saya suka bingung pengen bilang ke siapa. Pun menulisnya di blog, kurang nyaman. Tapi saya sudah minta ijin untuk meracau ke situ kan, brader.

Brader, saya seorang peragu. Seorang plin-plan yang terancam (atau sudah) tidak punya pendirian. Gampang percaya. Yaa, ibaratkan saja saya e’ek. Ikut kemana aliran air sungai mengalir. Saya tipe-tipe orang yang nggak pernah merasa tenteram hatinya. Mendengar ini, saya ikut panik. Dia bilang itu, saya bingung bersikap. Semacam itulah. 

Dan beberapa hari ini, saya dihadapkan akan tanggung jawab. Tanpa saya sadari, beban tanggung jawab yang saya tanggung begitu besar. Tiba-tiba saya dihajar sama kondisi, bahwa di umur saya yang 21 tahun saya harus bersikap dewasa. Saya punya tanggung jawab sama masa depan saya. Saya harus punya rencana umur berapa menikah, pekerjaan apa yang membuat saya sejahtera, ilmu apa yang bisa buat bekal saya, dan sebagainya.

Brader, mungkin gundah yang saya rasakan karena saya sedikit tidak bisa menerima keadaan di atas. Saya masih ingin santai, menikmati masa muda. Ketawa, nongkrong, tidur, makan. Yah, ini sekedar kemungkinan. Saya sendiri belum tahu apa alasannya.

Pernah merasakan hal yang sama brader? Punya nasehat buat saya?

7 thoughts on “Ketika Payjo Merasa Gundah Gulana

  1. Edi Psw Juli 16, 2008 / 4:00 am

    Dulu pernah merasakan seperti itu.

  2. niez-nya adit Agustus 8, 2008 / 8:43 am

    santai, jo. satu2 aja diselesaikannya…

  3. azkaa,, Agustus 12, 2008 / 4:16 pm

    jadi kapan nikah? hhe.

    tabrak aja jo apa yang ada di depan perjalanan hidup kita. ^^

  4. stiawan86 Desember 2, 2008 / 12:20 pm

    coba deh lho banyakin bersyukur,and lebih dekatkan diri lho ke yang maha kuasa insya alloh hati lho yang gundah and gula batu itu itu akan menjadi tenang.
    perbanyak ngupil dan jangan lupa hasilnya di kumpulin siapa tau ntr kalo dah satu kg siapa tau bisa di jual kan lumayan bisa buat di jual
    hehe2000xx becanda jo jangan laporin gw yeeeeeeeeee
    sip!! lah buat lho moga nemuin jalan hidup lho sukses buat lho
    jo jangan takut dengan suatu kegagalan karena orang besar adalah orang yang penuh dengan kegagalan.

  5. kahfinyster Desember 6, 2008 / 4:01 pm

    salam kenal,,,

    udah,hadapin aja satu2,,psti bisa,,

    tukeran link yoo,,

  6. asart Oktober 20, 2010 / 12:37 pm

    roman2nye kita setipe ni cuy.
    La kalo gwe mah ngejalanin aje apa yg ‘diberikan’ ke gwe. Kalo gwe ga bsa, ya gwe bilang ga bsa, kalo gwe mao coba, ya gwe bilang mao coba. Yang penting mah buat gwe jujur aje, jangan sok bisa, jangan sok kaga bisa.
    Kalo hasil, tergantung usaha cuy, usaha lu gigih, insya Allah hasil ngikut. Tapi itu sih gwe.
    Eh satu lagi, gwe orangnye PEMALES,,,wkwk,, kalo yg ini, ga tau dah sama ape kaga

    • Payjo Oktober 20, 2010 / 12:59 pm

      Malesnya samaa:mrgreen:

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s