Sebuah bahan kontemplasi

Hasil UAS baru saja keluar. Hasilnya, nilai IP saya 1,89. Jelek sekali, iya. Bagi seorang mahasiswa, IP adalah tolak ukur kemampuan. Tolak ukur sejauh mana dia menyerap semua materi kuliah selama satu semester. Dengan nilai IP yang saya dapat, tentu dapat diukur kemampuan saya menyerap materi kuliah. Tapi bagi saya, IP bukan berarti tingkat kecerdasan seorang mahasiswa. Tidak dapat dijadikan tolak ukur.

Tapi apapun itu, dengan hasil yang saya capai tentu saja saya kecewa. Saya kecewa dengan diri saya sendiri. Yang patut disalahkan atsa ahasil yang saya dapat, tentu saja saya sendiri. Bukan orang lain.

Ada beberapa hal yang membuat saya berfikir. Satu yang pasti, saya bebal. Karena kebebalan saya lah, saya kurang begitu serius mengikuti perkuliahan. Datang tanpa niat belajar, sekedar absen. Saya juga jumawa, karena menyadari banyak teman-teman yang mengandalkan saya untuk bertanya. Saya jadi merasa pintar, merasa tidak usah belajar. Ya..ya..pikiran yang picik sekali.

Sudah tidak ada lagi waktu untuk penyesalan. Yang sudah terjadi dijadikan pembelajaran untuk ke depan, berbuat lebih baik.

12 thoughts on “Sebuah bahan kontemplasi

  1. morishige Juli 23, 2008 / 1:35 am

    awalnya gw lebih cenderung untuk menyalahkan dosen kalo nilai gw jelek.. tapi setelah gw renungkan sebenernya yang salah itu diri gw sendiri: dikasih waktu tapi gak dimanfaatkan untuk belajar..
    semester berapa sih jo??

  2. Qizink Juli 24, 2008 / 8:18 am

    Wah… ini IP tahun 65 nih, IP nasakom (nasib satu koma)… hahaha
    berapa pun itu hasil yang udah kamu dapet…
    ingat… lebih baik dapet IP 3,9 hasil sendiri daripada 1,89 hasil nyontek…

  3. Dimas Juli 26, 2008 / 5:53 pm

    wah semangat jo! namanya kuliah masih bisa dibenerin kok *sambil ngelirik ijazah yang didapat setelah 6 taon lebih kuliah, hihi*

  4. Harry Agustus 2, 2008 / 1:54 am

    berarti harus lebih banyak belajar dan mengurangi hura2πŸ˜€

  5. niez-nya adit Agustus 8, 2008 / 8:38 am

    santai, jo…smester depan harus lebih bagus !!

  6. Wewen Agustus 8, 2008 / 8:15 pm

    hehehehehhe….dimana mana pasti ada yang namanya kurang beruntung mas tapi jangan kecewa dulu mungkin dari IP yang 1,89 kamu bisa lebih giat lagi ya gak???
    IP segitu gak berarti kita itu gak tau apa2…smangat ya …

  7. azkaa,, Agustus 12, 2008 / 4:14 pm

    bantai jo di semester berikutnya. sama-sama doain ya. IP 4,8 okeh jo?πŸ˜€

  8. away Agustus 15, 2008 / 12:50 am

    ayo Jo, jangan pacaran mulu sama beib makanya
    @morishige : kalo semua nilai mhsnya jelek berarti emang dosennya gak bener. Tapi kalo ada mahasiswa yang nilainya jelek dan bagus, berarti emang salah mhs nya

  9. edy Agustus 15, 2008 / 1:41 am

    ayoo jangan males-malesan!!

    *ambil cambuk*

  10. Blog Bisnis Agustus 15, 2008 / 10:51 am

    IP segitu aja kecewa, IP ku 0.27 gara2 keasikan ngenetπŸ™‚ lupa kuliah

  11. nana Agustus 18, 2008 / 1:04 pm

    moga2 ipnya bisa naek untuk yg berikutnya.
    1,89 jadi 1,90
    hehehehehe

  12. diyniy Agustus 19, 2008 / 2:56 am

    ingettt….semangat yah…
    salam kenalll….πŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s