Balada Sandi

Persahabatan memang nggak bakalan habis buat diceritain. Ijinkan saya bercerita soal temen saya Sandi.

————————————————————————————————

Dari dulu sampe sekarang, yang namanya temen saya punya banyak. Selain karena suka  punya temen banyak, saya juga suka ngutang. Jadi kalo sedang butuh uang, ya paling enak pinjem sama temen. Bayar utangnya kapan kan bisa nego kalo sama temen mah.

Tapi dari sekian ratus teman yang saya punya, cuma 3-4 yang paling dekat.

Waktu SMA dulu, saya punya 3 temen deket. Semua kenalan waktu di ekstrakulikuler pecinta alam. Cowok semua, tapi namanya cewek semua. Nggak tahu kehabisan stok nama atau biar keren, orang tua mereka ngasih nama yang nggak cocok buat cowok. Satu namanya Monica Chandra. Lelaki tulen. Waktu pertama denger dia diabsen saya langsung ingat Monica Seles. Itu lho, jagoan tenis asal amerika kalo ngga salah ya?

Tapi kalo Monica yang Seles pahanya kenceng karena maen tenis ditambah raut mukanya nyenengin mata, kalo Monica yang ini mukanya nyenengin golok. Tiap liat bawaannya pengen nebas aja maksudnya. Rambut jegjreg bibir tebel. Masih untung kecilnya nggak sakit-sakitan. Panggilannya Buluk. Nah ini baru bener, nama panggilan sesuai muka.

Yang kedua namanya Friska. Ini juga lelaki tulen. Peranakan Jogja yang lahir dan gede di Tangerang. Sekilas mungkin ada yang tahu mukanya, karena pernah saya posting di sini. Panggilannya Bim-bim soalnya giginya ompong karena waktu kecil suka dikasih anting-anting. Biar keren katanya.

Nah yang terakhir ini namanya Sandi. Diantara yang lain, Sandi paling terakhir yang saya kenal. Karena sama-sama kenal di pecinta alam, kita sering pergi bareng. Naik gunung, nginep di rumah pohon atau sekedar muntah pikiran sambil nenggak minuman. Masa-masa muda.

Sandi ini anak mamah. Manja. Mungkin didikan orang tuanya. Dia anak ke 2 dari 3 bersaudara. Kalo pulang sekolah meluk mamahnya sambil maenin nenen mamahnya. Wah, anak kelas 2 SMA masih minta nenen. Tapi ya itu emang Sandi.

Setelah lulus SMA dia kuliah di Universitas Muhammadiyah Jakarta (UMJ) sementara saya dan Bim-bim memilih menganggur. Tahun-tahun pertama dia masih suka ke rumah saya atau Bim-bim. Ke rumah saya bawa pacarnya ke rumah pohon atau bawa daun (ganja) –Saya sudah bersih koq, beneran– sekedar buat senang-senang.

Selepas saya dan Bim-bim kerja, dia mulai ngilang. Hampir setahun nggak ada kabar. yang saya tahu dia sama keluarganya pindah ke Ciledug. Nomernya nggak pernah aktif lagi. Sudah berusaha nyari kabar tapi tetep gelap. Sandi di mana nggak tahu. Sampe akhirnya lebaran kemarin saya dan Bim-bim pergi ke rumahnya di Ciledug.

Ketemulah saya sama mamahnya Sandi.

Setelah silaturahmi sama keluarganya dan basa-basi sebentar, saya nanyain Sandi. Tapi jawaban dari mamahnya nggak pernah saya duga.

“Jo, nih sini ibu mau ngomong”.

“Ngomongin apaan bu?”. Saya yang lagi makan kue cucur ngedeketin mamahnya Sandi.

“Nih ya, ibu mah tau Payjo sama Bim-bim teh deket banget sama Sandi. Tau sendiri lah diantara temen-temennya Sandi yang dianggap sama ibu baik doang yang boleh temenan sama Sandi. Ibu kan selektif banget sama temennya Sandi. Sandi juga nurut sama ibu mah Jo. Kalo ibu bilang jangan temenan sama dia, Sandi pasti nurut”.

Saya msih belum bisa nebak arah obrolannya. Padahal mamahnya Sandi ini bukan tipe orang serius. Suka becanda, jarang ngobrolin yang  serius.

Trus mamahna Sandi melanjutkan

“Nih ya, dengerin baik-baik. Ibu bukan maksudnya buat ngehalangin jo sama Bim nemuin Sandi. Tapi semenjak kasus kemarin, bapaknya Sandi marah besar sama Sandi. Sama ibu juga karena dianggap nggak bisa ngedidik Sandi”.

Kasus? wah kasus apa ini. Beberapa waktu yang lalu saya emang sempet denger dari Bim kalo Sandi bawa kabur anak orang satu hari. Tapi masih kabar burung dan ceritanya bagaimana juga saya nggak tau.

“Kasus apaan bu? Yang soal bawa kabur anak orang? emang gimana ceritanya Jo mah belum denger bu”.

Ternyata Sandi nggak bawa kabur anak orang. Lebih pelik ternyata. Soal urusan rumah tangga orang. Malah Sandi sempet sehari masuk sel juga. walah.

Karena kasus kemarin, sama bapaknya si Sandi ini dipingit. Karena Sandi bilang nyesel dan mau nurutin apa aja yang disuruh bapaknya saking nyeselnya ngecewain mamah dan bapaknya. Lalu bapaknya minta Sandi jangan nemuin temen-temnnya lagi. Pulang kuliah juga harus langsung pulang. Sandi sekarang tinggal dirumah atau di kost aja saya nggak dikasih tau. Pokoknya selesai kuliah langsung dikirm ke Kalimantan ke perkebunan kelapa sawit punya bos bapaknya (Sandi jurusan Ilmu Pertanian).

Mamahnya bilang semua temen Sandi yang pengen ketemu sama Sandi dilarang dengan alasan takut Sandi kepengaruh sama temen-temennya. Malah saya sempet denger kuliah juga pindah. Temen-temen kampusnya yang datengin rumahnya Sandi juga cuman dapet omelan doang.

Saya sama Bim mau berapa kali balik lagi ke situ juga, nggak bakal dikasih tau dimana Sandi sekarang.

Pokoknya Sandi menghilang.

———————————————————————————————-

Sampe akhirnya kemarin pagi Bim-bim telpon.

“Blay, tau ga gw mimpi apa semalem?” Ujug-ujug dia bilang gitu.

Karena tau Bim ini manusia lendir, maka saya jawab.

“Jah, mandi sono luh!”.

“Jaah, goblok. Bukan mimpi basah bego. Ane mimpi si Sandi blay!Ane ngerasa firasat takut ada apa-apa gitu blay. Kangen jadinya blay. Nyari dia yu!”.

Wah, ini makhluk ujug-ujug kangen sampe begini. Sebenernya soal nyari-nyari Sandi ini wacana basi. Tiap ketemuan pasti ngerencanain tapi karena sama-sama kerja akhirnya nggak pernah jadi.

Akhirnya hari kamis kemaren saya dapet nomer temennya Sandi di kampus UMJ. Hari ini sudah saya telpon. Saya dapat kabar malah Sandi udah nggak pernah masuk kuliah lagi. Saya tanya pindah apa keluar mreka nggak tahu.

Terakhir, saya dapet nomer pacarnya. Tapi katanya sudah lama putus. Dia ngasih nomer  Sandi yang terakhir dipake buat sms. Sebelum jumatan tadi saya telpon nomernya sambil dagdigdug pengen tereak JABLAAY!.

Eyalah nomernya nggak aktif.

Ente dimana  San?

Apa ane musti menghubungi tim terhemek-hemek buat nyari ente?

sandi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s