#8. Marah & kecewa

Saya sebetulnya agak ragu juga untuk menceritakan ini. Selain karena menyangkut temen saya sendiri, dia juga mewanti-wanti saya duluan sambil ngancem

“Awas jangan tau-tau lo tulis di blog, gw hajar lo”

Dan saya cuma nyengir cengengesan.

Tapi setelah dipikir-pikir, mungkin dengan menceritakannya disini, ada pelajaran yang bisa diambil bagi saya, situ dan kita semua. Halah.

Supaya aman, nama tokoh saya samarkan saja. Begitupun nama tempat. Kecuali nama saya tentu saja.

Alkisah seorang teman saya sedang pusing, gundah gulana dengan air muka keruh. Tidak susah menafsirkan kalau ada masalah hebat yang sedang membebani.

Setelah 2 batang rokok habis, mulai mengalirlah cerita yang sedang membebaninya sekarang.

Fina hamil Jo

Sudah 1 bulan. Kemaren udah gw test pake test pack dan hasilnya memang positif. Lu dulu pernah bilang Jo, gw tuh mandul, karena gw sering maen dan selalu dikeluarin di dalem tapi nggak pernah bikin cewe gw hamil. Nah sekarang, Fina hamil. Percaya kan sekarang kalo gw nggak mandul?

Heh? Saya yang tadinya kaget karena Fina pacarnya temen saya hamil malah bingung koq saya diajak-ajak. Masak dia ngehamilin pacarnya sebagai pembuktian kalau dia nggak mandul? Haduh.

Sebejad-bejadnya gw Jo, gw masih  punya moral dan gw mau tanggung jawab sama cewe gw. Gw mau nikahin si Fina. Masalahnya si Fina masih sekolah Jo, lo tau sendiri kan. Tahun ini baru kelas 2 SMK.

Gw sama Fina udah siap koq sama semua resikonya. Pokoknya, gw udah siap buat nikahin Fina.

Tapi nggak dengan orang tua dia. Gw bener-bener kecewa dengan sikap mereka. Kemarin gw ketemu sama orang tua Fina. Mereka memang marah, dan gw juga minta maaf ke mereka karena nggak bisa jaga amanah. Gw berharap setelah puas melampiaskan kemarahan ke gw, mereka bakal ngasih restu ke gw dan Fina.

Tapi tadi sore keluarga Fina datang ke rumah. Gw sama kedua orang tua gw nyambut mereka. Ketika gw bayangin mereka bakal ngobrolin soal tanggal pernikahan gw sama Fina, mereka justru ngasih kabar paling yang nggak pernah gw kira sebelumnya.

Mereka mutusin untuk menggugurkan kandungan Fina.

Gw kaget mereka segampang itu mengambil keputusan aborsi. Gw bilang soal moral, soal dosa tapi mereka tetap ngotot. Ibunya bilang sudah nanya ke ustadz kalau umur kandungan masih sebulan nggak apa-apa digugurin. Gw bilang sinting!

Orang tua gw sendiri yang gw harepin ngebela gw juga malah setuju dengan rencana aborsi ini. Mereka bilang soal Fina masih sekolah lah, umur yang masih muda lah. Tapi gw tahu, ini soal nama baik mereka saja.

Sekeras apapun gw ngeyakinin mereka, percuma. Akhirnya gw nyerah. Besok mereka bawa Fina ke Jakarta untuk aborsi. Dalam hati kecil gw saking marahnya, gw sempet minta ambil aja nyawa Fina supaya mereka tahu betapa nggak terimanya gw, mereka ngambil calon anak gw.

Dan saya tidak bisa ngomong apa-apa. Melihat teman saya cerita sambil menangis seperti itu bikin saya sedih sekali. Membayangkan besok pacarnya secara paksa menggugurkan kandungannya bikin saya merinding ngeri.

Dan setiap hisapan rokok makin lama makin terasa berat sekali malam itu.

23 Mei 2010

2 thoughts on “#8. Marah & kecewa

  1. adit-nya niez Mei 25, 2010 / 8:45 pm

    Lebih enak kalo ngehamilinnya setelah nikah…😆

  2. andi sakab Mei 26, 2010 / 1:19 pm

    pelajaran buat kita-kita. cuma memang hal ini masing-masing yang menanggungnya. masalah di luar keinginan sang pelaku. itu hak orang tua. saya cuma bisa bilang NO COMMENT

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s