#62. Maut

Situ pernah mengalami atau merasakan dekat sekali dengan maut?

Saya pernah dua-duanya. Sewaktu masih dibangku SMP kelas 2, saya pernah naik di atas atap kereta api Jakarta-Merak. Tujuan saya Rangkasbitung waktu itu. Memasuki stasiun Maja, kereta memasuki terowongan. Terowongan kecil dan pendek, kurang tepat disebut terowongan sebenarnya. Karena rel kereta diapit tebing di kiri kanan dan diatas ada jalan raya melintasi jembatan itu. Lebih tepatnya sebuah viaduct.

Kebetulan viaduct di Maja ini ada gambarnya, ini penampakannya sebelum kabarnya diruntuhkan.

Biasanya ketika memasuki stasiun Maja dan mau melewati viaduct ini, penumpang yang naik di atas atap pada turun ke celah-celah sambungan gerbong atau yang badannya cukup kecil memilih tiarap.

Saya yang memang jarang naik di atap (waktu itupun karena ingin mengirit ongkos) bingung mau ke mana. Waktu itu yang naik di atap ada belasan. DI samping saya kebetulan ada anak jalanan yang sepantaran, baik umur maupun badan.

Beberapa bapak-bapak dekat sambungan gerbong memilih turun diantara sambungan. Saya pengin ikut juga, tapi ngeri kalau sewaktu turun kaki terpeleset dan berakhir dengan kepala dilindas kereta.

Anak jalanan disebelah saya memilih tiarap. Wajahnya cengengesan, mungkin sudah biasa naik di atap dan melewati viaduct maja yang sempit.

Di detik terakhir, saya turun ke sambungan dibantu seorang bapak. Begitu kereta sudah melewati viaduct dan berhenti di stasiun Maja, saya kembali ke atas. Dan saya lihat si anak jalanan tadi tetap tiarap dengan kepala pecah..

Dan kemarin seaktu pulang kerja tiba-tiba saya merasa maut sebentar lagi tiba. Bukannya takut, saya malah antusias penasaran. Saya merasa sangat yakin kalau di perjalanan saya akan dijemput maut. Dengan antusias saya menyegerakan pulang karena penasaran ingin tahu maut seperti apa yang akan menjemput saya waktu itu.

Pemikiran bodoh waktu itu.

12 thoughts on “#62. Maut

  1. adit-nya niez Januari 17, 2011 / 6:07 pm

    Kasian anak jalanannya itu…

    Btw, mending cepet2 nikah dulu Jo…:mrgreen:

    • Payjo Januari 17, 2011 / 6:35 pm

      Tetep ya Dit, nikah dulu mau apapun postingannya😆

      • adit-nya niez Januari 17, 2011 / 7:11 pm

        😆

        Gak gtu jg Jo. Maksudnya gini nih…
        Ini kan ngomongin soal maut. Nah, Nabi kita pernah bilang gini…

        “… Orang mati yang paling hina di antara kamu adalah orang yang membujang.”
        (HR Ibnu Atsir dan Ibnu Majah)

        Nah, mending mikir dan usahain nikah dulu deh Jo daripada nunggu penasaran bakal kyk apa maut kita. Klo soal maut aja bisa antusias, masak nikah yg katanya enak ga antusias…😆

  2. Ade Truna Januari 17, 2011 / 6:45 pm

    kalo sudah datang ya tidak bisa dielakkan, meski bersembunyi di bangunan yag kokoh sekalipun…itulah maut *ngeri ah ngomongin maut😐

    • Payjo Januari 18, 2011 / 7:09 pm

      Kalo ngomongin maut ngeri, ngomongin kelahiran dan proses pembentukannya asyik. tapi sama-sama tabu. Pernah pengen bahs ini tapi koq kesannya njelimet. Eh maaf saya bales komennya ngelantur Om😳

  3. Riri Januari 17, 2011 / 7:31 pm

    untung cuma kuping yang ilang😛 upz *digaplok sayang* jangan lagi – lagi deh pih kayak gitu, naek motor ajah qm suka ketiduran dimotor.

    • andi sakab Januari 17, 2011 / 9:48 pm

      bahaya ah, jo. kasihan riri kan belum dinikah’in😀

  4. andi sakab Januari 17, 2011 / 9:45 pm

    asyik om payjo lagi semangat ngeblog lagi. prikitew😀

    tapi bacanya jadi merinding euy

  5. Agus Siswoyo Januari 17, 2011 / 9:52 pm

    mirip adegan berkelahi ala koboi filem barat. tapi tetap taruhan nyawa juga. hiks!

  6. Em Zanu Januari 18, 2011 / 7:17 am

    ngeri uey,, gak kebayang kalo ada di lokasi ngelihat anak jalanan itu …

  7. goop Januari 18, 2011 / 12:48 pm

    ngeri sangat
    tapi sempat senyum itu, lho wedeh

  8. Bgenk Januari 19, 2011 / 4:16 pm

    wah sama…. w juga pernah tuh naek kereta di atap, madol mo ke merak kelas 3 smp pas lulusan…. temen w tiarap, tp alhamdulilah… lewat juga…. kalo w gelantungan di sela2 sambungan tadi…. ternyata naek kereta di atap ke merak memang mnjadi pilihan anak smp di tangerang….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s