Bang Rizal

Pada sebuah obrolan dengan sopir angkot, dengan logat Palembang yang merdu didengar.

“Saya waktu umur 15 tahun sudah merantau, tahun 2006. Saya orang Palembang. Waktu itu cuma bawa uang seratus ribu. Saya belum tahu mau tinggal di mana, mau kerja apa. Yang penting kaki saya menginjak tanah Jawa dulu. Nginjak tanah Jakarta”.

“Saya cuma punya ijazah SMP. Pernah kerja jadi anak buah orang Korea. Saya nggak betah kerja yang terikat waktu begitu. Akhirnya saya hidup di terminal Kampung Rambutan. Jadi berandalan, parah banget saya waktu itu. Ngambilin hape, nodongin orang. Kasarnya, kasih saya duit sekian juta, kasih saya foto orang yang mau dibunuh”.

“Tahun 2010, di Terminal saya ketemu orang tua waktu lagi duduk di halte. Tiba-tiba dia nyebutin nama saya, asal saya yang dari Palembang. Bahkan dia tahu nama orang tua saya. Saya kaget. Akhirnya kita ngobrol. Dia bilang modal hidup di dunia itu ibadah. Yang paling gampang itu shalat. Jangan dulu yang macem-macem, asal hafal dan bener aja bacaan shalatnya”.

“Dua hari saya jumpalitan diajarin menghafal bacaan shalat, dua hari saya sama orang tua itu di terminal terus. Waktu saya sudah hafal, orang itu langsung hilang gitu aja”.

“Akhirnya saya sadar lagi, niat saya merantau buat usaha yang jujur. Bisa banggain orang tua. Saya mulai cari kerja yang halal. Ngamen, kuli bangunan. Semuanya pernah. Tapi shalat saya lakukan terus. Kalau narik, jam empat subuh udah mulai. Tapi ke masjid dulu, kan segar badan kita kalau sudah shalat subuh. Jam 12 siang sama jam setengah 4 pulang lagi, mandi terus shalat”.

“Abang saya kasih tahu, biar nggak males shalat itu gampang. Niatin dulu mau shalat, abis itu kalau udah Allahuakbar….Allahuakbar adzan di masjid, langsung berangkat shalat. Tinggalin dulu kerjaan yang dipegang. Mau anak atau istri nanya atau apa juga cuekin aja. Abang shalat aja dulu. Kalau di entar-entarin, ujungnya waktu shalat udah habis”.

“Alhamdulillah sekarang saya sudah punya angkot sendiri. Pacar doang belum punya. Bukan belum, tapi nggak mau. Saya pengen kalau ada perempuan yang saya suka langsung saya ajak nikah aja”.

“Nama saya Bang Rizal. Siapa tahu kita ketemu lagi”.

Saya sampai ditujuan, dan Bang Rizal menolak uang ongkos saya. Saya ikhlas katanya.

Bang Rizal Elin, sopir angkot Legok – Pos. Bisa dijumpai di trayek tersebut dengan mobil angkot biru-ungu.

One thought on “Bang Rizal

  1. Rosid April 3, 2013 / 11:54 am

    Momen episode yang keren…đŸ™‚

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s